Breaking News

LTE Long Term Evolution

LTE adalah singkatan dari Long Term Evolution dan dimulai sebagai proyek pada tahun 2004 oleh badan telekomunikasi yang dikenal sebagai Third Generation Partnership Project (3GPP). SAE (System Architecture Evolution) adalah evolusi yang sesuai dari evolusi jaringan inti paket GPRS / 3G. Istilah LTE biasanya digunakan untuk mewakili LTE dan SAE.
4G LTE

LTE berevolusi dari sistem 3GPP sebelumnya yang dikenal sebagai Universal Mobile Telecommunication System (UMTS), yang kemudian berevolusi dari Global System for Mobile Communications (GSM). Bahkan spesifikasi terkait secara formal dikenal sebagai akses radio terestrial UMTS (E-UTRA) yang berkembang dan jaringan akses radio terestrial UMTS (E-UTRAN). Versi pertama LTE didokumentasikan di Release 8 dari spesifikasi 3GPP.
Peningkatan pesat penggunaan data mobile dan munculnya aplikasi baru seperti MMOG (Multimedia Online Gaming), mobile TV, Web 2.0, konten streaming telah memotivasi Proyek Kemitraan Generasi ke-3 (3GPP) untuk mengerjakan Long-Term Evolution (LTE) dalam perjalanan menuju ponsel generasi keempat.
Tujuan utama LTE adalah untuk menyediakan data rate yang tinggi, latency rendah dan teknologi radioaccess yang dioptimalkan untuk mendukung penyebaran bandwidth yang fleksibel. Saat yang sama, arsitektur jaringannya telah dirancang dengan tujuan untuk mendukung lalu lintas packet-switched dengan mobilitas yang mulus dan kualitas layanan yang hebat.
evolusi LTE

  • LTE adalah teknologi penerus tidak hanya dari UMTS tapi juga CDMA 2000.
  • LTE penting karena akan meningkatkan kinerja hingga 50 kali lipat dan efisiensi spektral yang jauh lebih baik ke jaringan seluler.
  • LTE diperkenalkan untuk mendapatkan data rate yang lebih tinggi, downlink puncak 300Mbps dan uplink 75 Mbps uplink. Dalam carrier 20MHz, kecepatan data di luar 300Mbps dapat dicapai dengan kondisi sinyal yang sangat baik.
  • LTE adalah teknologi yang ideal untuk mendukung tarif tanggal tinggi untuk layanan seperti voice over IP (VOIP), streaming multimedia, konferensi video atau bahkan modem seluler berkecepatan tinggi.
  • LTE menggunakan mode Time Division Duplex (TDD) dan Frequency Division Duplex (FDD). Pada transmisi uplink dan downlink FDD menggunakan frekuensi yang berbeda, sedangkan pada TDD kedua uplink dan downlink menggunakan carrier yang sama dan dipisahkan dalam Time.
  • LTE mendukung bandwidth carrier yang fleksibel, dari 1,4 MHz hingga 20 MHz serta FDD dan TDD. LTE dirancang dengan bandwidth pembawa terukur dari 1,4 MHz hingga 20 MHz yang bandwidthnya digunakan bergantung pada pita frekuensi dan jumlah spektrum yang tersedia dengan operator jaringan.
  • Semua perangkat LTE harus mendukung (MIMO) Multiple Input Multiple Output transmission, yang memungkinkan stasiun pangkalan mentransmisikan beberapa aliran data ke kapal yang sama secara bersamaan.
  • Semua antarmuka antara node jaringan di LTE sekarang berbasis IP, termasuk koneksi backhaul ke stasiun radio. Ini adalah penyederhanaan yang hebat dibandingkan dengan teknologi sebelumnya yang pada awalnya berbasis pada link relay E1 / T1, ATM dan frame relay, yang sebagian besar merupakan narrowband dan mahal.
  • Mekanisme Quality of Service (QoS) telah distandarisasi pada semua antarmuka untuk memastikan bahwa kebutuhan panggilan suara untuk penundaan dan bandwidth konstan, masih dapat dipenuhi saat batas kapasitas tercapai.
  • Bekerja dengan sistem GSM / EDGE / UMTS yang memanfaatkan spektrum 2G dan 3G yang ada dan spektrum baru. Mendukung hand-over dan roaming ke jaringan mobile yang ada.
  • Throughput tinggi: Kecepatan data yang tinggi dapat dicapai baik pada downlink maupun uplink. Hal ini menyebabkan throughput yang tinggi.
  • Latency rendah: Waktu yang dibutuhkan untuk terhubung ke jaringan berada dalam jangkauan beberapa ratus milidetik dan negara hemat daya sekarang dapat dimasuki dan keluar dengan sangat cepat.
  • FDD dan TDD pada platform yang sama: Frequency Division Duplex (FDD) dan Time Division Duplex (TDD), kedua skema tersebut dapat digunakan pada platform yang sama.
  • Pengalaman pengguna akhir yang superior: Sinyal yang dioptimalkan untuk pendirian koneksi dan prosedur antarmuka udara dan mobilitas manajemen lainnya telah meningkatkan pengalaman pengguna. Mengurangi latency (menjadi 10 ms) untuk pengalaman pengguna yang lebih baik.
  • Seamless Connection: LTE juga akan mendukung koneksi tanpa kabel ke jaringan yang ada seperti GSM, CDMA dan WCDMA.
  • Plug and play: Pengguna tidak perlu menginstal driver secara manual untuk perangkat. Sebagai gantinya sistem secara otomatis mengenali perangkat, memuat driver baru untuk perangkat keras jika diperlukan, dan mulai bekerja dengan perangkat yang baru terhubung.
  • Arsitektur sederhana: Karena arsitektur sederhana pengeluaran operasional rendah (OPEX).
Arsitektur LTE mendukung QoS yang keras, dengan kualitas layanan end to-end dan jaminan bit rate (GBR) untuk pembawa radio. Sama seperti Ethernet dan internet memiliki berbagai jenis QoS, misalnya, berbagai tingkat QoS dapat diterapkan pada lalu lintas LTE untuk berbagai aplikasi. Karena LTE MAC sudah terjadwal, QoS cocok alami.
Pembuat Sistem Evolved Packet (EPS) menyediakan korespondensi satu-satu dengan pembawa radio RLC dan memberikan dukungan untuk Traffic Flow Templates (TFT). Ada empat jenis pembawa EPS:
  • Sumber daya GBR Bearer dialokasikan secara permanen oleh admission control
  • Non-GBR Pembawa tidak ada kontrol masuk
  • Dedicated Bearer yang terkait dengan TFT tertentu (GBR atau non-GBR)
  • Default Bearer Non GBR, catch-all for unassigned traffic

Bagian ini akan merangkum parameter Dasar LTE:
ParameterDeskripsi
Rentang frekuensiBand UMTS FDD dan band TDD yang didefinisikan dalam 36.101 (v860) Tabel 5.5.1, diberikan di bawah ini
DuplexingFDD, TDD, FDD half-duplex
Pengodean saluranKode turbo
Mobilitas350 km / jam
Bandwidth Saluran (MHz)
  • 1.4
  • 3
  • 5
  • 10
  • 15
  • 20
Konfigurasi Bandwidth Transmisi NRB: (1 blok sumber daya = 180kHz dalam TTI 1ms)
  • 6
  • 15
  • 25
  • 50
  • 75
  • 100
Skema Modulasi
UL: QPSK, 16QAM, 64QAM (opsional)

DL: QPSK, 16QAM, 64QAM
Multiple Access Schemes
UL: SC-FDMA (Single Carrier Frequency Division Multiple Access) mendukung 50Mbps + (spektrum 20MHz)

DL: OFDM (Orthogonal Frequency Division Multiple Access) mendukung 100Mbps + (spektrum 20MHz)
Teknologi Multi Antena
UL: Multi-user kolaboratif MIMO

DL: TxAA, spasial multiplexing, CDD, max 4x4 array
Puncak data rate di LTE
UL: 75Mbps (bandwidth 20MHz)

DL: 150Mbps (UE Kategori 4, 2x2 MIMO, bandwidth 20MHz)

DL: 300Mbps (kategori UE 5, 4x4 MIMO, bandwidth 20MHz)
MIMO
(Multiple Input Multiple Output)
UL: 1 x 2, 1 x 4

DL: 2 x 2, 4 x 2, 4 x 4
Cakupan5 - 100km dengan sedikit degradasi setelah 30km
QoSE2E QOS memungkinkan prioritas kelas layanan yang berbeda
LatensiLatensi pengguna akhir <10mS

Berikut adalah tabel untuk pita operasi E-UTRA yang diambil dari LTE Sepecification 36.101 (v860) Tabel 5.5.1:
operasi pita e-ultra

No comments

Silakan berikan komentar jika link rusak.
Berkomentarlah dengan baik :)